2 Month in Apt ITB

Posted: April 15, 2010 in My Day
Tags:

Tidak terasa sudah 2 bulan saya berkuliah di Program Profesi Apoteker Sekolah Farmasi ITB, tepatnya sih bukannya terasa cepat tapi ko’ rasanya udah lamaaaa gitu kuliahnya padahal baru hampir 2 bulan ckckckck.. Kegiatan perkuliahan yang lumayan mungkin bikin waktu terasa berjalan lambat *eh kebalik ya?* ga tau ah pokoknya terasa udah lamaa aja di sini hihi..

Just wanna share aja nih pengalaman yg di dapat pas kuliah di sini, kali aja ada para sarjana farmasi yg pengen kuliah di sini juga😀 Jadi nih yaa.. Semester I ini saya cuman dapat 3 mata kuliah yg masing2 nya punya 3 sks dan KPPF (praktek/magang) 8 sks.. Di awal semester kami mengisi KRS buat nentuin rencana studi semuanya sama untuk mata kulih hanya pilihan KP-nya saja yg berbeda.. Untuk yang lebih tertarik ke Industri maka mengambil KPPF industri di mana semester I KP di Industri Obat, semester II KP di apotek. Sedangkan yg lebih tertarik bidang klinik bisa mengambil KPPF Rumah Sakit yg semester I KP di RS dan semester II nya KP di Pemerintahan (BPOM).. Pengambilan pilihan KP tdk membedakan perkuliahan ko, kuliah nya tetap sama yaitu 3 mat kul itu tadi🙂

MatKul apa aja tiga ituu? ini diya:

  • Farmasi Industri: yaah dari namanya saja sudah ketahuan kan ya kalo isinya adl uraian peranan farmasis di bidang industri, dan hal2 yang perlu diketahui dalam industri farmasi..
  • Farmasi Rumah Sakit: yaahh dari namanya saja sudah ketahuan kan kalo isinya adl uraian peranan farmasis di rumah sakit (ga kreatif banget deh kt2nya ya :p )
  • Manajemen Farmasi: nah ini nih agak beda, soalnya lebih ditekankan mengenai bidang keuangan atao finansial untuk menunjang bisnis farmasi, menurut saya sih ini matkul yang menarik soalnya kita ditugaskan bikin bisnis plan membuat suatu apotek se-real mungkin sampe harus survey2 lokasi dan lain2, seru aja gituuhh.. Tapii yaa, yg bikin pusing itu perhitungannya beeuugghhh ribeettt,, liiieeeeerrr uey,, habis kul manfar biasanya langsung lapar deh dijamin (loh?)

Sistem kuliahnya sih sama aja ya kaya kuliah biasa, tapi karena sudah tingkat profesi jadi lebih banyak tugas, kemudian dipresentasikan dan kemidian diskusi.. Masing2 matkul 3 kali seminggu dengan jumlah dosen antara 3-4 orang per mata kuliah… Ya ampun pastinya bahan kuliah nya jd bnyak bangett bingung nih mo belajarnya gimana soalnya bahan ujian akhirnya banyak bgt T.T

Naah sekarang ngomongin ujian akhir apoteker niih yang menjadi momok menakutkan bagi seluruh mahasiswa apoteker ITB.. tanya kenapa.. Kenapa? karena ya ujian di sini ini katanya (katanya loh ya) merupakan ujian apoteker tersulit se Asia Tenggara.. Asia Tenggara sodara-sodara..!!!

Ujiannya terdiri dari 3 tahap, tahap pertama adalah ujian pustaka, jadi asing2 peserta di undi dapat zat aktif obat apa trus mengkaji pustaka tentang zat aktif obat itu dlm waktu 2 hari, terlihat mudah? OOwww tunggu dulu.. pengkajian itu bukan sekedar ecek2, jadi klo di ibaratkan laporan praktikum tuh ya gabungan antara laporan Farmasetika, Farmakologi, preformulasi dan formulasi, Teknologi farmasi (solid/steril/semisolid/liquid) beserta evaluasi, Analisis farmasi (iya ituuhh yg pake instrumen), sampai dengan pengemasan akhir..  Kalo 1 laporan praktikum satu malam sih masih bisa kalo smua laporan digabungin buat dua hari ya tepar juga lah yaa,,mana bukunya yg standar internasional lg jadi harus menguras tenaga tambahan buat ngetranslate huhuhuhu…

Tahap kedua adalah ujian praktikum yaitu pembuatan sediaan dari zat aktif yang sudah dikaji di kajian pustaka tadi, ada dua nih yaitu pembuatannya dan pengujian, tapi kita ngerjain salah satu aja *tergantung undian lagi* rasanya ini juga 2 hari *kalo g salah*.. trus tahap ketiga itu ujian komprehensif atao ujian lisan, kita di tanyain sama penguji yang jumlahnya bisa mencapai 10 orang *Whaatt??!!* yg berasal dari dosen2 itb itu sendiri, dari rumah sakit n industri, dan dari bpom * kalo g salah lagi*..

Ketiga tahap itu tidak semerta2 kita lalui tapi harus melihat hasil ujian sebelumnya, maksudnya gini, kita harus lulus ujian tahap pertama untuk mengikuti ujian tahap dua, dan harus lulus ujian kedua untuk bisa ujian ketiga. klo ujian pertama kita g lulus maka g bisa melanjutkan ke tahap kedua,, soooo harus ikut ujian tahap pertama di ujian apoteker di semester berikutnya hiks hiks (T.T) begitu jg pada tahap berikutnya..

Tapi dengar desas desus sih, ITB akan merubah sistem ujian tersulit se-Asia tenggara ini untuk apoteker angkatan berikutnya yaitu angatan setelah saya, jadi saya adl angkatan terakhir yg menggunakan sistem ini *sekali lagi, masih menurut kabar burung*.

Terlepas dari semua itu, saya senang ko’ kuliah di sini (ya eya laahh), mendapat pengalaman baru yang menarik dan seru, mendapat teman2 baru dari berbagai dareah dan latar belakang. Nah sekarang saya mnjelang ujian akhir semester I nih (2 minggu lagi).. Doakan ya teman2 n sodara2 smua semoga saya mendapatkan hasil yang terbaik, dan untuk ujian akhir apoteker tahun depan, saya akan berusaha sebaik mungkin dengan disertai doa tentunya .. Sekali lagi saya mohon doa nya aja yaah hhehehehe..

tak ada maksud apapun dlm postingan ini, hanya berbagi pengalaman dan mengeluarkan uneg2 biar saya sedikit lebih lega menghadapi masa datang *l*e*b*a*y* ^_^

Comments
  1. Putrie says:

    Liew,,minta bahan kul manajemen km pang,,share gitu,,hehe…
    ada tugas nah ttg studi kelayakan / plan bkn apotek…hee…

  2. masguh says:

    Ngeri skaligus mantap…

    Kyk ujian di Konoha aja…

    Amiin…moga lancar ka ujiannya.

    • liew267 says:

      haha makasih msguh do’anya amiinnn
      tapi banyak libur lo mas guh.. ayoo daftar d itb ja guh ajakin temen2 yg lain, syarat tdk ribet cuman tes doank.. kalo mo info tanyain aja yaaa…

  3. Nofa says:

    Salam kenal dan selamat belajar aja yach…

    Kapan-kapan bisa ketemu dan diskusi…

  4. Ismail Agung says:

    Iya ya, saya aja kuliah tujuh tahun belum lulus-lulus sampe sekarang berasa baru tahun kemarin jadi MABA!!!!

    ya ampun, tujuh tahun kemana aja?

    ayo semangat-semangat (menularkan semangat, padahal dirinya sendiri sedang dalam tekanan)

  5. Mau di ITB ataupun ditempat saya… ujiannya sama-sama mengerikan.
    Badan sampe kuyus dan stress.

    Kalo baru semester 1 masih kuliah biasa cuma bikin laporan dan diskusi.
    but kalo udah semester 2 dikejar-kejar deadline, pindah dari satu tempat magang apotek, rumah sakit, POM, atau industri.

    Akhirnya baru lega kalo udah pelantikan apoteker😀😀😀
    abis itu bingung mau kerja dimana hehehe

    • liew267 says:

      wah kl di itb tiap smester ada kuliah n KP nya mba hehe.. jadi kuliah 2 bulan KP 1,5 bulan tiap smster gitu.. iya udah taku ujiannya duluan nih.. spertinya mengerikan

  6. ci says:

    maai ka…. mendengar kesah pian jadi pengen banar jua nah melanjutkan profesi ke ITB… @.@
    tapi harus sabar, mudahan 2 tahun lagi bisa lulus…🙂
    Amiiinnnn😀

    btw kenalkan, ci… ^.^ *salaman

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s